Home > Uncategorized > Pembajakan di Indonesia Tertinggi di Asia

Pembajakan di Indonesia Tertinggi di Asia

Indonesia memiliki catatan terburuk dalam melindungi hak kekayaan intelektual (HKI) di Asia dan Singapura yang terbaik, sebuah survei pada pelaku bisnis asing menunjukkan Rabu (25/8).

“Indonesia tampaknya telah kehilangan momentum untuk menindak pelanggaran HKI dan membuat sistem yang lebih sesuai dengan standar internasional,” kata Political and Economic Risk Consultancy (PERC) yang berbasis di Hong Kong.

Indonesia “telah meloloskan undang-undang baru yang akan meningkatkan perlindungan kekayaan intelektual, tetapi aturan-aturan tidak ditegakkan secara efektif sama sekali, dan tingkat pembajakan di Indonesia masih termasuk yang tertinggi di dunia.”

Indonesia diberi skor nilai terburuk 8,5 dari maksimum 10 poin dibandingkan dengan 11 negara Asia lainnya dalam survei PERC dari 1.285 manajer asing yang diselenggarakan antara Juni dan pertengahan Agustus. Nol adalah skor yang terbaik.

Lebih banyak ekonomi maju bernasib lebih baik, dengan Singapura memimpin daftar dengan skor nilai 1,5, diikuti oleh Jepang (2,1), Hong Kong (2,8), Taiwan (3,8) dan Korea Selatan (4,1).

Di ujung lain dari skala, Vietnam kedua terburuk di 8,4, China mencetak 7,9, Filipina 6,84, India 6,5, Thailand 6,17 dan Malaysia 5,8.

Peringkat mencerminkan sebagian besar penelitian oleh industri perangkat lunak global, yang adalah khawatir dengan ketersediaan mudah film bajakan dan software di kota-kota Asia meskipun pemerintah berjanji untuk mengambil tindakan keras.

“Dari negara-negara Asia berkembang, Vietnam, Indonesia dan Filipina semua dinilai buruk tidak hanya untuk tingkat rendah perlindungan HKI mereka, tetapi juga untuk kriteria fisik seperti infrastruktur, ketidakefisienan birokrasi dan keterbatasan tenaga kerja,” kata PERC.

China juga datang di bawah pengawasan yang kuat karena ukuran yang semata-mata ekonomi dan keberadaan perusahaan-perusahaan besar “mampu menggunakan teknologi bajakan untuk bersaing di pasar luar negeri,” kata PERC.

“Negara-negara seperti Vietnam, Filipina, dan Indonesia tidak memiliki kemampuan sama untuk menimbulkan kerusakan global melalui pembajakan HKI seperti perusahaan China lakukan.”

Meskipun China telah membuat langkah keras atas pelanggaran HKI, tujuannya dari pengamanan transfer keterampilan asing ke perusahaan-perusahaan China, menggunakan akses pasarnya yang besar sebagai leverage, tetap bermasalah, katanya.

“Sejauh ini banyak perusahaan multinasional terbesar di dunia telah yakin bahwa nilai risiko mentransfer teknologi kunci ke China dalam rangka mengembangkan bisnis di sana,” kata PERC.

“Kebijakan ini tidak ilegal, tetapi bisa menjadi sumber pertumbuhan gesekan …. China lebih mengkonsolidasikan posisinya sebagai kekuatan ekonomi global, pemerintah lebih akan bersedia melepas sarung tangan dan berjuang untuk melindungi kepentingan mereka.”

Posted with WordPress for BlackBerry.

Categories: Uncategorized
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: