Home > life style > Olahraga Kurangi 30% Risiko Kanker Rahim

Olahraga Kurangi 30% Risiko Kanker Rahim

Perempuan yang rutin bekerja hingga berkeringat atau berolahraga memiliki risiko 30% lebih rendah terkena kanker endometrium.

Para peneliti di National Cancer Institute Amerika Serikat menganalisis 14 studi sebelumnya dan menemukan aktivitas fisik mengurangi risiko kanker endometrium sebesar 20-40% bila dibandingkan wanita yang tidak pernah berolahraga.

Penelitian ini dipublikasikan secara online di British Journal of Cancer, Rabu (29/9). Penelitian ini didanai National Cancer Institute.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa olahraga mengurangi risiko kanker, termasuk kanker usus besar, payudara, kerongkongan dan ginjal. Kelebihan lemak tubuh kadang-kadang menyebabkan tingkat hormon lebih tinggi, yang pada gilirannya dapat meningkatkan risiko kanker.

“Kami sudah tahu bahwa mempertahankan berat badan yang sehat adalah cara penting mengurangi risiko kanker rahim. Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa aktivitas fisik memiliki efek perlindungan sendiri,” kata Steven Moore dari National Cancer Instiute yang memimpin penelitian.

Tetapi para ahli masih belum tahu persis berapa banyak aktivitas fisik yang dibutuhkan untuk menurunkan risiko mereka. Satu penelitian menunjukkan lebih dari 20% kanker rahim bisa dihindari jika wanita melaksanakan kerja atau olahraga dengan penuh semangat selama sekitar 20 menit sedikitnya lima kali sepekan.

Dalam penelitian terkait, Moore dan rekan juga menganggap studi masa lalu yang melacak seberapa banyak waktu yang dihabiskan perempuan untuk duduk. Mereka menemukan perempuan yang duduk selama lebih dari sembilan jam sehari memiliki dua kali lipat risiko kanker endometrium dibandingkan dengan wanita yang duduk kurang dari tiga jam sehari. Di negara maju, satu dari 40 perempuan memiliki peluang terkena kanker rahim.

“Ini penelitian baru yang memberikan bukti jelas bahwa lebih banyak perempuan yang aktif dan semakin sedikit waktu yang mereka habiskan untuk duduk, maka semakin kecil kemungkinan mereka terkena kanker rahim,” kata Sara Hiom, direktur informasi kesehatan di Cancer Research Inggris. Dia tidak terkait dalam penelitian ini.

Hiom mengatakan olahraga membantu menurunkan kadar estrogen yang berpotensi membahayakan. “Aktif menjaga dan banyak berolahraga serta menghabiskan lebih banyak waktu di kaki Anda akan membantu mengurangi risiko kanker rahim.”

Posted with WordPress for BlackBerry.

Categories: life style
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: